About

penaja 1

24 October 2014

Apa jawapan kalian di akhirat wahai pemimpin!

Oleh: ABD RAZAK MUTH ALIB, Perunding Latihan Dan Motivasi Di Aitc.

MERENUNG kisah Khalifah Umar bin Abd al-Aziz selepas beliau dilantik menjadi khalifah, amat meruntun jiwa dan perasaan. Pembesar yang menunggu kehadiran Umar bin Abd al-Aziz hairan kenapa beliau tidak muncul di khalayak ramai.

Lalu mereka bertanya kepada anaknya. Kata anaknya: "Ayahku sejak dilantik, beliau terus bersendirian bersolat dan menangis. Apabila ibuku masuk kepadanya, air matanya bercucuran hingga ke janggutnya.

Apabila ditanya, dia berkata: "Wahai Fatimah! Aku dikalungkan urusan umat Muhammad ini yang berbagai bangsa. Maka aku terfikir perihal orang yang fakir, yang lapar, yang sakit lagi derita, orang biasa yang susah, orang yang dizalimi lagi dipaksa, tawanan perang yang di jauh, orang tua yang uzur, orang mempunyai keluarga yang ramai sedangkan wangnya sedikit dan seumpama mereka yang berada di segala tempat dan penjuru negara. Aku tahu Tuhanku akan bertanya aku mengenai mereka pada hari kiamat kelak. Aku bimbang alasanku tidak cukup kukuh untuk menjawabnya, lalu aku pun menangis." (Lihat: Mahmud al-Baji, Muthul 'Ulya min Qada al-Islam, 144)
menangis ingat akhirat

Masih ada lagikah pemimpin umat seperti ini? Menangis kerana takutkan saat bertemu Tuhan bagi menjawab segala amanah yang dipertanggungjawabkan. Apabila dilantik menjadi pemimpin, fikirannya kepada kebajikan rakyat, kerana ada yang susah dan melarat, lalu timbul rasa resah apakah jawapannya di akhirat.

Alangkah bahagianya jika kita berada di bawah pemerintahan pemimpin seperti ini. Nasib rakyat benar-benar terjaga. Jauh sekali terasa dianiaya. Suara penderitaan rakyat didengar dan dibela. Adil dan saksama. Kesusahan dan kesenangan dirasai bersama. Jawatan dan pangkat tidak disalah guna untuk kemewahan diri dan sanak keluarga.

Menjadi pemimpin bukanlah suatu yang mudah dan ringan bagi mereka yang sentiasa ingat bahawa akan ada hari perhitungan di hadapan Tuhan. Semakin tinggi jawatan, semakin berat amanahnya. Semakin berat amanah, semakin banyak soal bicaranya. Jika di dunia seorang pemimpin mampu bercakap keluarkan alasan itu dan ini bagi menghalalkan pengkhianatan amanah yang dilakukan, jangan harap untuk ulanginya di akhirat.

ALLAH SWT mengingatkan: "Pada waktu itu Kami meterai mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa yang mereka telah usahakan". (Surah Yaasin: 65)

Hanya sifat keadilan dan ketakwaan mampu menjamin nasib seorang pemimpin di akhirat kelak. Sebab itulah di dalam hadis yang diriwayatkan al-Bukhari dan Muslim, Abu Hurairah meriwayatkan, Rasulullah SAW menyenaraikan satu daripada tujuh golongan yang akan mendapat naungan ALLAH SWT di akhirat ialah pemimpin yang adil.

( KHALIFAH LINK:- http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

Rakyat pilih pemimpin adil

Justeru menjadi tanggungjawab rakyat juga apabila ingin melantik pemimpin, kriteria yang dinilai ialah tokoh yang berwibawa, bijak, amanah dan mampu memerintah dengan adil.

ALLAH SWT berfirman:memerintahkan kita: "Sesungguhnya ALLAH menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (ALLAH menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya ALLAH dengan (suruhan-Nya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya ALLAH sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat." (Surah Al-Nisa': 58)

Rakyat perlu mengangkat pemimpin yang bijak, amanah dan adil. Malanglah bagi sebuah masyarakat jika yang dinilai layak menjadi pemimpin ialah mereka yang hartanya melimpah ruah, rumah tersergam indah, pakaian dan kereta serba mewah, tetapi amanah dan keadilannya punah ranah.

Tidak salah pemimpin kaya

Tidak salah untuk pemimpin menjadi kaya raya, asalkan kekayaan itu adalah hasil titik peluhnya secara halal. Mudah-mudahan kekayaannya itu dapat membantu menyempurnakan lagi tanggungjawabnya kepada rakyat jelata. Jika pemimpin yang diangkat hanya memikirkan kekayaan dirinya, maka akan terjadilah rakyat disuruh berjimat cermat, tidak membeli barangan yang mewah, sambil itu dia mengangkat telefon bimbit terbarunya dengan megah.

Ini satu musibah!

Islam tidak menghalang pemimpin mahupun rakyat untuk menjadi kaya. Tetapi biarlah ia diperolehi dan dinikmati secara halal, adil dan saksama. Kekayaan itu pula dimanfaatkan untuk meningkatkan kekuatan umat. Bukan untuk memuaskan nafsu tamak individu. Jika pemimpin kita kaya raya, tetapi rakyat masih ada yang merana, apakah patut kita berasa bangga?

Pemimpin yang dicari

Kita mencari pemimpin yang memperjuangkan kebenaran dan menegakkan keadilan berdasarkan syariat Islam. Said bin Suwaid di dalam khutbahnya pernah berkata: "Wahai manusia, sesungguhnya Islam mempunyai dinding yang kuat dan pintu yang utuh. Dinding Islam ialah kebenaran dan pintunya ialah keadilan. Islam akan sentiasa kuat selagi mana pemerintahnya bersifat tegas. Ketegasan pemerintah bukanlah membunuh dengan pedang atau memukul dengan cemeti tetapi dengan menegakkan perkara yang benar dan memerintah dengan adil." (Ibn Abd Rabbihi, al-'Aqd al-Farid, 1/33)

Pemimpin yang menjadikan akhirat sebagai matlamat, tidak akan tergamak untuk khianat kepada amanah rakyat. Rakyat akan dipimpin agar taat kepada ALLAH dan Rasul supaya dapat menuju akhirat dengan selamat.

Hayati ucapan khalifah pertama, Abu Bakr al-Siddiq semasa diberikan amanah pemerintahan: "Wahai manusia, sesungguhnya aku telah dilantik menjadi pemimpin kamu, bukanlah aku yang terbaik dalam kalangan kamu. Jika aku betul, tolonglah aku.

"Jika aku salah, betulkanlah aku. Benar itu adalah amanah, bohong itu adalah khianat. Orang yang lemah di kalangan kamu adalah kuat di sisi sehingga aku mengembalikan haknya. Orang yang kuat di kalangan kamu, lemah di sisiku sehingga aku mengambil daripadanya hak (menghalang apa yang bukan haknya), insya-ALLAH.

"Jangan kamu meninggalkan jihad, kerana tidak ada kaum yang meninggalkan jihad, melainkan ALLAH timpakan mereka dengan kehinaan. Taatlah aku selagi aku taatkan ALLAH dan Rasul-Nya. Jika aku derhakakan ALLAH dan Rasul-Nya, maka tiada ketaatan untukku." (Ibn Athir, Al-Kamil fi al-Tarikh, 1/361)

Wahai pemimpin, kami dambakan keadilan, kejujuran dan keprihatinan kalian di dunia ini. Kami akan mati, kalian juga akan mati. Apa jawapan kita di akhirat nanti?

SINAR HARIAN
Read More →

23 October 2014

Berita:- Twitter jadi medium burukkan imej Islam

ARAB SAUDI. Mufti Besar Arab Saudi, Sheikh Abdul Aziz al-Asheikh mendakwa musuh Islam menggunakan rangkaian media sosial seperti Twitter untuk memburukkan imej Muslim.

"Ada pihak yang menyalahgunakan Twitter untuk kepentingan mereka dan perkara tidak berfaedah. Mereka langsung tidak mengambil kira sensitiviti orang Islam," katanya lagi.

( KHALIFAH LINK:- http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

Menurutnya lagi dalam laporan Arab News, mereka yang menyebarkan fitnah itu jelas menunjukkan mereka tidak takut dengan ALLAH SWT.

Susulan daripada itu, beliau menggesa semua pengguna Twitter di Saudi supaya sentiasa berfikir dengan teliti sebelum menghantar sebarang tweet yang mungkin akan mencetuskan kontroversi.

Harian Sinar
Read More →

Berita: Jangan melenting kempen sentuh anjing

SHAH ALAM - Penganjuran program 'I Want To Touch A Dog' yang menjadi kontroversi pada minggu lalu disifatkan cuba mencipta provokasi terhadap masyarakat setempat.

Namun, para ilmuan, pihak berkuasa dan masyarakat dinasihatkan tidak melenting dan terlalu emosi ketika berdepan dengan perkara tersebut sehingga ada yang membuat ugutan kekerasan kepada penganjur berkenaan.

Pengerusi Pertubuhan Muttaqa Asatizah dan Pendakwah Malaysia (Murshid), Dr Zaharuddin Abdul Rahman berkata, kebijaksanaan masyarakat dan kematangan menghadapi situasi kepelbagaian pendapat, kefahaman dan perbezaan perlu dipandu dengan lunak serta berhemah.

"Para ilmuwan dan orang ramai yang mengecam walaupun berniat baik namun mungkin terlalu emosi sehingga berlebihan dalam melabel, tuduhan dan ancaman.

"Para ilmuwan dan pihak berkuasa sepatutnya tidak melenting, menjadi juara dalam melabel dan mengutuk. Sepatutnya mereka memandu orang ramai untuk tenang berdepan perbezaan pendapat dalam masyarakat awam kerana pandangan selain mazhab Syafie boleh diikuti oleh masyarakat awam di zaman internet dan globalisasi ini.

"Maka untuk menempelak terlalu keras terhadap mereka yang terkeluar dari ijtihad mazhab Syafie seolah-olah mereka menjadi liberal atau terkeluar Islam adalah juga tidak berhemah dalam mendidik masyarakat," katanya dalam satu kenyataan, hari ini.

Beliau turut menasihatkan pihak penganjur membuat permohonan maaf kepada pihak berkuasa dan masyarakat atas tindakan kurang bijak tersebut.

"Orang ramai pula, dinasihati tidak mengeruhkan suasana dengan membuat ugutan kekerasan terhadap penganjur dan mereka yang menyertai. Cercaan, makian dan kutukan keras hanya membawa kalian kepada potensi menambah dosa-dosa. Nasihat sahaja mereka dengan baik disertai dalil-dalil yang difahami, bukankah itu lebih enak dan harmoni.

( KHALIFAH LINK:- http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

"Penganjur walau niatnya baik mungkin tersalah pendekatan dan tidak teliti dalam penganjuran hingga memilih tajuk dan provokatif sehingga mungkin dilihat mencabar kefahaman awam tentang anjing. Justeru itu, elok penganjur memohon maaf sahaja kepada pihak berkuasa dan masyarakat awam yang terusik dengan tindakan kurang bijak mereka," katanya.

Menurutnya, meskipun tujuan program itu baik namun pelaksanaannya tidak tepat dan tidak berhati-hati serta terlalu terbuka tanpa kawalan dan panduan jelas diberikan kepada para pesertanya.

Menyentuh soal penganjuran tersebut, beliau berpendapat jika program menjelaskan pendirian Islam tentang anjing ia wajar dilaksanakan namun menyentuh anjing beramai-ramai tanpa sebab dan keperluan jelas itu sudah tentu mencipta provokasi terhadap masyarakat setempat.

"Sefaham saya, jika ingin menganjurkan program yang menjelaskan pendirian Islam tentang anjing, keringanan ketika menyelamatkan anjing, Islam rahmat kepada haiwan termasuk anjing, mengajar masyarakat agar tidak membenci anjing tanpa sebab syarie atau sebagainya, program sebegitu adalah boleh dibuat dan wajar diterima.

"Namun jika program menggunakan tema 'saya mahu sentuh anjing' dan seolah-olah majlis menyentuh anjing beramai-ramai tanpa sebab dan keperluan yang jelas kemudian diikuti dengan bergambar, memeluk dan menciumnya dalam kalangan orang Islam, maka itu sudah pastinya mencipta provokasi terhadap masyarakat setempat.

"Walaupun mazhab Maliki menganggap anjing dan seluruh tubuhnya sebagai tidak najis, namun pandangan dan pegangan masyarakat setempat perlu diambil kira.

"Ditambah lagi dengan ijtihad ulama mazhab Syafie yang mengharamkannya sentuhan tanpa sebab yang syarie. Mazhab Hambali turut menganggap anjing sebagai najis yang tidak harus menyentuhnya tanpa sebab yang syarie," katanya.

Sinar Harian
Read More →

22 October 2014

Keadaan Manusia Di Padang Mahsyar

Setelah semua mahkluk yang bernyawa dialam nyata ini mati dan hancur binasa, Allah s.w.t. memerintahkan Malaikat Israfil untuk meniupkan angin Sangkakala yang hebat itu untuk menghidupkan semula semua mahkluk yang sudah mati.

Israfil meniup dan berteriak dengan sekuat-kuatnya: "Wahai nyawa yang telah keluar dari badan, tulang-tulang yang telah reput luluh, tubuh yang telah buruk, urat yang telah putus berkecai, kulit-kulit yang telah pecah hancur, rambut-rambut yang telah luruh! Bangunlah kamu semua untuk menjalani hukuman dari Allah s.w.t. yang menjadi Hakim Besar dan Raja kepada semua raja!".

Maka dengan tiba-tiba mereka pun tegak bangun berdiri. Mereka lihat langit, didapati langit berjalan-jalan, mereka lihat bumi, didapati bertukar wajah, tidak seperti bumi yang dahulu. Dilihat bintang-bintang, semuanya telah berhimpun di satu kawasan dengan padatnya. Dilihat laut terdapat api yang sedang bernyala-nyala diatasnya. Dilihat Malaikat Zabaniah telah berada dihadapan mereka. Dilihat matahari telah hilang cahayanya.

Maka sedarlah dan tahulah mereka bahawa mereka berada ditempat yang dijanjikan kiamat.Lantas mereka berkata: "Inilah dia sebagaimana yang telah Allah janjikan dan inilah menunjukkan kebenaran para Rasul."

Seperti yang telah Allah sebutkan dalam Al-Quran: "Mereka berkata: Aduhai celakanya kami! Siapakah yang membangkitkan kami dari kubur tempat tidur kami?, Lalu dikatakan kepada mereka: "Inilah dia yang telah dijanjikan oleh Allah Yang Maha Pemurah dan benarlah berita yang disampaikan oleh Rasul-rasul !" (Yassin, Ayat: 52)

Mereka pun keluar dari kubur tanpa pakaian, tidak berkasut dan sebagainya. Mereka bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun dibadan. Dalam masa bangkit itu, manusia dalam keadaan bermacam-macam rupa.

1. Sesetengah mereka ada yang berupa kera karena di dunia mereka suka membuat fitnah kepada orang lain.

2. Ada yang berupa khinzir karena suka makan rasuah ketika menjalankan hukuman.

( Keadaan Manusia Di Padang Mahsyar | KHALIFAH )
KHALIFAH LINK:- http://khalifahalhidayah.blogspot.com

3. Ada yang buta mata karena keterlaluan pada menghukum manusia.

4. Ada yang pekak dan bisu karena mereka hairan dengan amalan yang mereka lakukan.

5. Ada yang mengalir daripadanya nanah dan darah yang amat busuk dan sentiasa menikam-nikam lidah sendiri.Ini adalah kumpulan ULAMA yang bercakap dan mengajar tetapi perbuatannya tidak sama dengan apa yang diucapkan.

6. Ada pula yang luka-luka seluruh badan karena suka menjadi saksi bohong.

7. Ada yang telapak kaki mereka terletak didahi dan terikat kepada ubun-ubun mereka serta menjadi sangat busuk, lebih busuk daripada bangkai. Mereka adalah orang yang sanggup membeli dunia dengan akhirat (mencari kemewahan dunia dengan memperalatkan agama).

8. Ada seperti orang mabuk, rebah ke kiri, rebah ke kanan terhuyung-hayang. Mereka inilah yang sanggup menyimpan harta dari belanjakan ke jalan Allah.

9. Ada yang berkeadaan benar-benar mabuk,orang ini suka bercerita-cerita dalam masjid akan hal dunia.

10. Ada yang berupa khinzir karena suka makan harta riba.

11. Ada yang tidak bertangan dan tidak berkaki. Mereka ini suka menyakiti orang-orang sekampungnya.

12. Ada yang berupa khinzir karena mereka mempermudah-mudahkan sembahyang lalai dalam sembahyang)

13. Ada pula yang bangkit dengan perut mereka penuh dengan ular dan kala jengking yang sentiasa mengigit-gigit dan menyengat-nyengat. Mereka ini di dunia payah hendak mengeluarkan zakat.

14. Ada yang berkeadaan dimana darah yang amat busuk sentiasa keluar dari mulut mereka.Orang ini suka berbohong dalam perniagaan.

15. Ada yang sampai terasing daripada manusia serta badannya sangat busuk dari bangkai. Mereka ini suka menyembunyikan maksiat karena takutkan manusia,tidak takut pada Allah.

16. Ada yang terpotong halkum,keadaannya tercerai dari leher. Orang ini selalu sanggup untuk bersaksi bohong.

17. Ada yang bangun dari kubur tiada berlidah dan mengali darah busuk dari dalam mulutnya. Orang itu malas mengucap kalimah syahdah.

18. Ada pula yang berjalan dengan kepala di bawah dan kaki di atas langit.Darah dan nanah sentiasa mengalir dari kemaluan mereka.Mereka itu suka berbuat zina semasa hidup.

19. Ada yang berkeadaan muka hitam dan perutnya penuh dengan api neraka.Mereka ini suka memakan harta anak yatim secara zalim.

20. Ada pula yang bangun dengan mengidap penyakit kusta dan sopak. Mereka inilah yang derhaka terhadap kedua ibu bapanya.

21. Ada yang gigi mereka seperti tanduk lembu, lidah mereka terjelir hingga ke perut, najis dan kencing sentiasa keluar dari perut mereka. Mereka adalah orang yang suka meminum arak.semoga kita tergolong dalam golongan yang segera menginsafi diri dan bertaubat di atas dosa dan pengkhianatan yang dilakukan terhadap sesama manusia
Read More →

21 October 2014

Mengumpat Yang Di Benarkan

Kita selalu takut untuk mendedahkan keJAHATAN orang lain itu kerana takut dimusuhi, kerana takut dibenci oleh sesetengah golongan. Dan kita memberi alasan konon TAK MAHU MEMBUKA KEJAHATAN DAN AIB SAUDARA SENDIRI. Tapi tahukah kita jika KEJAHATAN ITU MELIBATKAN RAMAI ORANG LAGI YANG BAKAL DIZALIMI. Maka itu KEJAHATAN YANG WAJIB dibuka?

Berkata Imam Nawawi rahmatullah'alaih.: Ketahuilah! Sesungguhnya mengumpat ada juga yang dibenarkan kerana tujuan yang benar lagi disyariatkan yang tidak boleh dihasilkan melainkan dengan mengumpat. Ia terdapat pada enam sebab.

1- Pengaduan penganiayaan.

Maka harus bagi orang yang dizalimi untuk mengadukan kezaliman yang dikenakan keatasnya kepada Sultan atau hakim atau sebagainya daripada orang-orang yang berkuasa untuk menyekat kezaliman tadi. Contohnya dia berkata: Si pulan ini telah menzalimiku dengan begini-begini.

2 - Meminta pertolongan untuk menegur kemungkaran dan menarik si pelaku maksiat kepada kebenaran.

Maka harus bagi seseorang menceritakan kepada orang yang diharapnya mampu untuk menghilangkan kemungkaran itu dengan katanya sebagai contoh : Si pulan itu telah buat sekian-sekian, maka kamu laranglah dia. Dan tujuannya menceritakan keburukan itu adalah untuk menghilangkan kemungkaran itu. Tetapi jika tujuannya bukan untuk itu (bahkan untuk memburuk-burukkannya) maka ia adalah haram.

3 - Bertanya hukum atau cara penyelesaian.

Maka harus baginya berkata bagi orang yang ditanyainya itu (sebagai contoh): Ayahku atau abangku atau suamiku atau si pulan telah menzalimiku dengan begini-begini. Adakah haknya berbuat demikian? Dan apakah caranya untuk aku selesaikan masalah ini, atau apakah caranya untuk aku dapatkan hak aku, atau apakah caranya untuk aku sekat kezaliman ini atau sebagainya? Semua ini adalah harus kerana hajat tadi. Tetapi yang lebih baik ialah dengan berkata: Apakah pendapatmu tentang seorang lelaki atau seseorang atau suami (tanpa menyebutkan nama dan menentukan sesiapa) yang berbuat begini-begini? Ini kerana tujuannya untuk bertanya tadi telahpun terhasil sekalipun tidak dinyatakan seseorang yang tertentu. Walau bagaimanapun menyatakan seseorang yang tertentu adalah harus hukumnya.

( Memgumpat Yang Di Benarkan | KHALIFAH )
KHALIFAH LINK:- http://khalifahalhidayah.blogspot.com

4 - Mengingatkan muslim yang lain daripada kejahatan atau menasihatinya.

Di sini banyak cabangnya. Antaranya ialah menyatakan kecacatan dan kecelaan yang terdapat pada perawi-perawi hadis atau para saksi. Maka perkara ini adalah harus dengan ijmak kaum muslimin bahkan kekadang menjadi wajib jika perlu.

Antaranya juga ialah bila diminta pandangan untuk berbesan (mencari menantu dan pasangan hidup), bersyarikat, memberikan amanah barang-barang, bergaul, berjiran atau sebagainya. Dan wajib bagi orang yang diminta pandangan itu (memberitahu segalanya dan) tidak menyembunyikan hal keadaannya yang sebenar, bahkan dia perlu memberitahu keburukan-keburukan yang ada pada orang itu dengan niat nasihat. Dan ini banyak yang disalah gunakan. Ini kerana ada yang memberitahu kepada orang lain kerana kedengkiannya dan syaitan pula telah mencampur adukkan dan mengkhayalkan dia bahawa ia adalah nasihat. Maka hendaklah kita berhati-hati dengan perkara ini.

Dan termasuk dalam bab ini juga ialah seseorang pemimpin yang tidak memimpin dengan baik, samada kerana dia tidak layak atau kerana dia adalah seorang yang fasiq atau seorang yang cuai atau sebagianya. Maka wajib diberitahukan kepada orang atasannya untuk memecatnya dan menggantikannya dengan orang yang lebih sesuai atau supaya orang atasan itu mengetahui keadaannya dan memberikan tindakan yang sewajarnya dan tidak tertipu dengan tindak tanduknya. Juga supaya dia (orang atasan) memberikan dorongan kepada pemimpin itu supaya lebih istiqamah atau akan ditukar (digantikan dengan orang lain).

5 - Jika dia seorang yang jelas menujukkan kefasiqannya atau bida'ahnya.

Contohnya orang yang menunjuk-nunjuk bahawa dia meminum arak atau orang yang terang-terang merampas harta orang ramai, memungut cukai (duit pau dan sebagainya), mengenakan cukai secara zalim atau mengetuai perkara-perkara kejahatan. Maka harus disebutkan kejahatan-kejahatan yang dilakukannya secara terang-terangan itu. Tetapi haram menyebut lain-lain keaiban yang ada padanya melainkan jika ia juga diharuskan dengan sebab-sebab lain yang sebutkan ini.

6 - Untuk dikenali

Apabila seseorang yang sudah masyhur dengan gelaran seperti (si pulan) yang tempang, yang tuli, yang buta, yang boleh atau sebagainya, maka harus disebutkan pengenalan mereka tadi. Tetapi haram jika disebutnya dengan niat untuk mencelanya. Dan jika boleh mengenalinya dengan pengenalan lain yang lebih elok, maka itulah yang lebih baik]

islam2u.net
Read More →

Iblis Dan Seksaannya

Allah S.W.T berfirman: ertinya : "Jika mereka berpaling, sesungguhnya Allah tidak suka orang-orang kafir."
(Q.S. Ali Imran: 32)

Yakin Allah tidak mengampuni atau menerima taubat mereka seperti tidak diterima taubatnya iblis kerana kekufuran dan kesombongan mereka. Namun Allah menerima taubat Nabi Adam as kerana dia mengakui dosanya dan menyesalinya. Juga dia mencela dirinya. Meskipun bukan dosa yang hakiki kerana rasul itu maksum dari maksiat selamanya. Oleh kerana itu dia dan Hawa berkata:

"Kami telah menganiaya diri kami. Jika engkau tidak mengampuni kami dan tidak mengasihani kami, tentulah kami termasuk orang-orang yang rugi."
(Q.S. Al A'raf: 23)

Adam menyesal segera bertaubat dan tidak putus asa dari rahmat Allah. Seperti firmannya: "Dan mereka tidak putus asa dari rahmat Allah."
(Q.S. Az Zumar: 53)

Adapun iblis tidak mengakui dosanya, tidak menyesalinya, tidak mencela dirinya dan tidak segera bertaubat malah putus asa dari rahmat Allah dan sombong. Barang siapa seperti iblis, Allah tidak akan menerima taubatnya. Dan sesiapa seperti Adam Allah akan menerima taubatnya. Dosa dari syahwat masih boleh diampunkan tetapi dosa dari kesombongan tidak akan diampunkan Allah.

Maksiat Adam adalah dari syahwat. Sedangkan maksiat iblis datang dari kesombongannya.Diceritakan bahawa iblis datang kepada Nabi Musa as. Dia berkata kepadanya, "Allah telah memeliharamu dengan risalah-Nya dan berbicara padamu?"

Musa menjawab, "Ya, lalu apa yang kamu inginkan wahai iblis?"

iblis berkata, "Ya Musa, katakan kepada Tuhanmu bahawa aku hendak bertaubat."

Lalu Musa mendapat wahyu, "Hai Musa, Kuterima taubatnya jika dia sujud pada Adam di kuburnya." Musa menceritakan hal itu. iblis marah dan dengan sombongnya iblis berkata, "Sedangkan di Syurga aku tidak mahu sujud padanya, inikan pula dia telah mati?"

Diceritakan bahawa amat pedih seksa bagi iblis di Neraka. Maka dikatakan kepadanya, "Bagaimana seksa Allah padamu?"

iblis menjawab, "Amat pedih." Lalu dikatakan kepadanya, "Adam berada di Syurga, sujudlah padanya dan minta ampun supaya Allah mengampunimu," iblis menolak . maka diberatkan lagi seksaan baginya sebanyak tujuh puluh kali ganda.

Tersebut dalam khabar. Sesungguhnya Allah megeluarkan iblis dari Neraka setiap seratus ribu tahun sekali. Demikian pula Adam dikeluarkan. Lalu Allah memerintahkan iblis sujud pada Adam. Namun iblis menolak. Maka dikembalikan lagi ke Neraka.

Saudaraku, jika engkau ingin selamat dari iblis, mohonlah perlindungan dari Allah S.W.T.
Ketika datang hari Kiamat, maka diletakkan kerusi dari Neraka. iblis duduk di atasnya. Lalu syaitan dan orang-orang kafir mengelilinginya. Suaranya bagaikan suara himar. Dia berkata, "wahai ahli Neraka, sudahkah kau terima janji Allah ini?" Mereka berkata, "Sesungguhnya Allah telah menunaikan janji-Nya." Allah berkata. "Ini adalah hari putus asa dari rahmat." Allah memerintahkan Malaikat memukuli mereka dan pengikutnya hingga mereka berhiruk-hiruk di dalamnya sampai sehingga empat puluh tahun dan tidak dikeluarkan selama-lamanya. Na'uzubillah.

Diceritakan pula pada hari Kiamat, iblis diperintahkan duduk di atas kerusi dari api, di lehernya berkalung laknat dan Allah memerintahkan Zabaniah untuk menyeretnya dari kerusi dan dibuang ke Neraka. namun mereka tidak mampu. Lalu Allah perintahkan Jibril dan lapan puluh Malaikat untuk itu juga tidak boleh. Kemudian diperintahkan pula Israfil dan Izrail. Masing-masing membawa lapan puluh Malaikat namun mereka juga tidak upaya. Kemudian Allah berkata kepada mereka, "Kalaupun Malaikat yang telah Ku-jadikan berlipat ganda, mereka tidak akan mampu memindahkan iblis kedalam Neraka kerana beratnya kalung laknat pada lehernya."
Dirawikan bahawa nama iblis dilangit dunia ialah 'abid. Di langit kedua, zahid. Di langit ketiga, 'arif. Di langit keempat, wali. Di langit kelima, at taqi. Di langit yang ke enam, al-khozin dan di langit yang ke tujuh, azazil dan di Lauhul Mahfuz, iblis. Dia lupa akibat urusannya. Maka Allah SWT memerintahkannya sujud kepada Adam. Dia berkata, "apakah dia lebih mulia dari aku? Bukankah aku lebih mulia darinya? Kau jadikan aku dari api dan Kau jadikan dia daripada tanah" Allah berkata, "Aku boleh berbuat sekehendak-Ku."

(Iblis Dan Seksaannya | KHALIFAH
http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

iblis mengira dirinya mulia. Dia berpaling dari Adam dengan bongkak, dimana Malaikat telah sujud pada Adam. Ketika mereka(Malaikat) bangun dan melihat iblis tidak sujud, maka mereka sujud kali kedua untuk bersyukur. Namun iblis tetap berpaling dari mereka tanpa menyesal.

Lalu Allah menjadikan rupanya seperti babi, kepalanya seperti unta, dadanya seperti punggung unta besar, mukanya bagaikan kera, kedua matanya sobek sepanjang mukanya, hidungnya agak berlubang lebar, bibirnya bagaikan bibir tsur, taringnya keluar bagai babi, janggutnya berbulu tujuh panjang sekali. Allah sentiasa melaknatinya sampai hari Kiamat. Kerana dia kafir. Dari Malaikat yang paling agung menjadi sedemikian rupa.
Sesungguhnya ia adalah merupakan peringatan.Tersebut dalam Atsar: Ketika Allah SWT menjadikan iblis sedemikian rupa, maka Jibril dan Mikail menangis. Allah SWT berkata kepadanya, "mengapa kamu menangis?" Keduanya berkata, "Ya Tuhan kami, kami tidak berkuasa di atas kekuasaan-Mu," AllahSWT berkata, "Ya, sedemikian pula kalian tidak berkuasa atas kekuasaan-Ku,"

Dirawikan iblis berkata, "Ya Tuhanku, keluarkan aku kerana Adam. Aku tidak kuasa keatasnya, kecuali dengan peguasaan-Mu."

Allah berkata, "Engkau Ku-kuasakan atasnya. Yakni, atas anak cucunya."

Kerana para Nabi selamat dari iblis maka iblis berkata, "Berilah aku kuasa lagi,"

Allah berkata, "Setiap ia beranak kau pun beranak."

iblis memohon lagi, "berilah aku lagi."

Allah berkata, "Jeratlah mereka dengan tipu daya. Temanilah mereka dengan harta dan anak.

Sesatkanlah mereka dalam agama dan perbuatan yang batil. Perbuatlah sekehendakmu!"
Lalu Adam berkata, "Ya Tuhanku, Engkau telah berikan kuasa kepada iblis keatasku, maka aku tidak boleh menghalanginya kecuali dengan pertolongan-Mu."

Allah berkata, "Setiap umatmu akan dijaga oleh Malaikat."

Adam memohon lagi "Tambahilah aku."

Allah berkata, "Setiap kebaikan yang dilakukan diberi pahala sepuluh kali ganda."

Adam berkata lagi, "Tambahilah aku lagi".

Allah berkata, "Aku terima taubat mereka selama mereka masih hidup"

Adam berkata lagi, "Tambahilah aku."

Allah berkata lagi, "Aku ampuni mereka dan aku tidak mengira segala dosa yang dilakukan."
Adam berkata lagi, "Baiklah aku telah merasa senang sekarang."

Kemudian iblis berkata, "Ya Tuhanku, Engkau jadikan utusan kepada manusi dan Kau beri kitab. Maka siapakah utusanku dan apakah kitabku?"

Allah berkata, "Utusanmu tukang tenung dan kitabmu perangai buruk, hadismu bohong, Qur'an mu syair, tukang azanmu seruling, masjidmu pasar, rumahmu adalah tandas, makananmu sesuatu yang tidak disertakan dengan nama-Ku, minumanmu adalah yang memabukkan dan perangkapmu adalah perempuan."

islam2u.net
Read More →

20 October 2014

15 Kematian Yang Di Inginkan

1. Mengucapkan kalimah syahadah ketika wafat. Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesiapa yang pada akhir kalimahnya mengucapkan La ilaaha illallah maka ia dimasukkan ke dalam syurga." (Hadis Riwayat Hakim)

2. Ketika wafat dahinya berkeringat. Ini berdasarkan hadis dari Buraidah Ibnul Khasib. Adalah Buraidah dahulu ketika di Khurasan, melihat saudaranya yang tengah sakit, namun didapatinya ia sudah wafat dan terlihat pada jidatnya (dahi) berkeringat, kemudian dia berkata: "Allahu Akbar, sungguh aku telah mendengar Rasulullah bersabda: Matinya seorang mukmin adalah dengan berkeringat dahinya." (Hadis Riwayat Ahmad, an-Nasai, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, Al-Hakim dan ath-Thayalusi dari Abdullah bin Mas'ud)

3. Wafat pada malam Jumaat. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah s.a.w bermaksud:

"Tidaklah seorang Muslim yang wafat pada hari Jumaat atau pada malam Jumaat kecuali pastilah Allah menghindarkannya dari seksa kubur." (Hadis Riwayat Ahmad)

4. Mati syahid di dalam medan perang.

5. Mati dalam peperangan fisabilillah.

Rasulullah bersabda, maksudnya: "Apa yang kalian kategorikan sebagai orang yang mati syahid di antara kalian?

Mereka menjawab: "Wahai Rasulullah yang kami anggap sebagai orang yang mati syahid adalah siapa saja yang mati terbunuh di jalan Allah.

Baginda bersabda: "Kalau begitu umatku yang mati syahid sangatlah sedikit."

Kalangan sahabat kembali bertanya: "Kalau begitu siapa sajakah dari mereka yang mati syahid wahai Rasulullah?"

Baginda menjawab: "Sesiapa yang terbunuh di jalan Allah, yang mati sedang berjuang di jalan Allah dan yang mati kerana penyakit kolera, yang mati kerana penyakit perut (iaitu disebabkan penyakit yang menyerang perut seperti busung lapar atau sejenisnya), dialah syahid dan orang-orang yang mati tenggelam, dialah syahid."(Hadis riwayat Muslim, Ahmad dan al-Baihaqi)

6. Mati disebabkan penyakit kolera. Mengenai ini banyak hadis Rasulullah s.a.w meriwayatkan antaranya sebagai berikut:

Rasulullah bersabda, maksudnya: "Penyakit kolera adalah penyebab mati syahid bagi setiap Muslim." (Hadis riwayat Bukhari, ath-Thayalusi dan Ahmad)

(15 Kematian Yang Di Inginkan | KHALIFAH
http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

7. Mati kerana tenggelam.

8. Mati kerana tertimpa runtuhan/tanah.

Dalil dari dua perkara di atas adalah berdasarkan sabda Rasulullah bermaksud: "Kalangan syuhada itu ada lima; orang yang mati kerana wabak kolera, kerana sakit perut, tenggelam, tertimpa runtuhan bangunan dan syahid berperang di jalan Allah." (Hadis riwayat Imam Bukhari, Muslim, at-Tirmidzi dan Ahmad)

9. Perempuan yang meninggal kerana melahirkan anak.

10. Mati terbakar.

11. Mati kerana penyakit busung perut.

Mengenai kedua perkara ini banyak sekali riwayat dan yang paling masyhur adalah dari Jabir bin Atik secara marfu': "Kalangan syuhada ada tujuh: Mati terbunuh di jalan Allah, kerana penyakit kolera adalah syahid, mati tenggelam adalah syahid, kerana busung lapar adalah syahid, kerana penyakit perut keracunan adalah syahid, kerana terbakar adalah syahid dan yang mati kerana tertimpa runtuhan (bangunan atau tanah gelongsor) adalah syahid serta wanita yang mati ketika hamil adalah syahid." (Hadis riwayat Imam Malik, Abu Daud, an-Nasa'i, Ibnu Majah dan Ahmad)

12. Mati kerana penyakit Tubercolosis (TBC).

Ini berdasarkan sabda Rasulullah s.a.w, maksudnya: "Mati di jalan Allah adalah syahid dan perempuan yang mati ketika melahirkan adalah syahid, mati kerana terbakar adalah syahid, mati kerana tenggelam adalah syahid, mati kerana penyakit TBC adalah syahid dan mati kerana penyakit perut adalah syahid." (Hadis riwayat Thabrani)

13. Mati kerana mempertahankan harta dari perompak. "Sesiapa yang mati kerana mempertahankan hartanya (dalam riwayat lain; Sesiapa menuntut hartanya yang dirampas lalu ia terbunuh) adalah syahid." (Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Abu Daud, an-Nasa'i, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Ahmad)

14. Mati dalam membela agama dan jiwa. "Sesiapa mati terbunuh dalam membela hartanya, dia mati syahid; siapa saja yang mati dalam membela keluarganya, dia mati syahid; sesiapa mati dalam membela agama (keyakinannya), dia mati syahid dan siapa saja yang mati mempertahankan darah (jiwanya) dia syahid."

15. Mati dalam berjaga-jaga (waspada) di jalan Allah. Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Berjaga-jaga (waspada) di jalan Allah sehari semalam adalah lebih baik daripada berpuasa selama sebulan dengan mendirikan (solat) pada malam harinya. Apabila dia mati, mengalirkan pahala amalannya yang dahulu dilakukannya dan juga rezekinya serta aman dari seksa kubur (fitnah kubur)."

16. Orang yang meninggal ketika mengerjakan amal soleh. Semoga kematian kita dalam husnul khatiimah.
Read More →

Kisah Lima Perkara Aneh

Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqh yang mahsyur. Suatu ketika dia pernah berkata ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-Nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara.

Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi " esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat :

Pertama : apa yang engkau lihat (hadapi) maka makanlah.
Kedua : Engkau sembunyikan
Ketiga : Engkau terimalah
Keempat : Jangan Engkau putuskan harapan
Kelima : Larilah Engkau daripadanya."



Pada keesokan harinya Nabi itupun kaluarlah dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama yang dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi itu kebingungan sambil berkata " aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan." Maka nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka nabi itu pun mengambilnya lalu di suapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur 'Alhamdulillah'.

Kemudian nabi itupun meneruskan perjalanannya dan bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan. Lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang dan ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut. Maka berkatalah Nabi itu, " Aku telah melaksanakan perintahMu". Lalu dia pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu yang mangkuk itu terkeluar semula dari tempat ia ditanam.

Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata , " Wahai Nabi Allah tolonglah aku." Mendengar rayuan itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya. Melihat keadaan itu, lantas burung helang datang menghampiri Nabi lalu berkata. " Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku menegjar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku." Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pahanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya.

( Kisah Lima Perkara Aneh | KHALIFAH
http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalannya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata, "Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."

"Ya Allah aku telah pun melaksanakan perintahmu sebagaimana yang diberitahu dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."

Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T bahawa:

Yang pertama engkau makan itu ialah marah. Pada mulanya Nampak besar seperti bukit tetapi akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal iaitu menahannya, maka marah itu akan menjadi lebih manis daripada madu.

Kedua, semua amal kebaikan(budi) walau disembunyikan, maka ia tetap akan Nampak jua.

Ketiga, jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya.

Keempat, jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat.

Kelima, bau yang busuk itu ialah ghibah ( menceritakan hal seseorang) maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah."

Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, kerana kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan seharian kita. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahawa kata mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita sebab ada sebuah hadis mengatakan bahawa :

Diakhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, " Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu."Maka berkata Allah S.W.T, " ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu."

" Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walau apa pun yang kita kata itu memang benar, tetapi kata mengata itu akan merugikan diri kita sendiri . Oleh itu, janganlah kita mengata hal keburukan orang walaupun ia benar".

Wallahu a'lam..

Islam2u.net
Read More →

19 October 2014

Kisah-kisah dari alam Barzakh (Hasan Al-Basri dengan seorang budak perempuan)

Pada suatu hari, sedang Hasan Al-Basri duduk di depan rumahnya,lalulah sekumpulan manusia yang sedang mengusung mayat. Di belakang mayat itu ada seorang perempuan yang sedang terurai rambutnya. Dia sedang menangis tentang kematian ayahnya. Hasan Al Basri pun turut sama mengiringi mayat tersebut.

Budak perempuan itu berkata: "Aduhai ayah, sepanjang umurku, hari inilah yang paling menyedihkan dalam hidupku." Berkata Hasan Al-Basri kepada budak perempuan itu.

"Engkau tidak akan lagi menghadapi ayahmu sebagaimana engkau menghadapinya hari ini." Setelah beliau selesai menyembahyangkan mayat itu, beliau terus pulang. Keesokkan harinya, setelah terbit matahari, sedang beliau duduk di muka pintu, sekali lagi beliau terserempak dengan budak perempuan itu. Dia sedang berjalan ke kawasan kubur sambil menangis.

"Baik aku ikut budak perempuan ini. Mungkin ia akan memperkatakan sesuatu yang member syafaat kepadaku." Kata Hasan Al-Basri dalam hatinya.

Beliau terus mengikutinya dari belakang. Beliau menyembunyikan diri di sebalik pohon yang berduri, melihatkan budak perempuan itu sampai ke kubur ayahnya. Sesampai budak itu ke kubur, terus dirangkul dan didakap kubur ayahnya. Mukanya diletakkan pada tanah sambil berkata:

"Wahai ayah, bagaimana engkau semalaman di dalam gelapnya kubur, tidak ada yang menerangi dan apa-apa yang boleh menghiburkan."

"Wahai ayah, akulah yang menerangni lampu engkau kelmarin, siapakah yang menerangi lampu engkau malam tadi?"

"Wahai ayah, akulah yang memberikan alas tidur engkau kelmarin, maka siapakah yang memberikan alas tidur engkau malam tadi?"

"Wahai ayah, akulah yang menyelimuti kedua tangan dan kakimu malam kelmarin, maka siapakah yang menyelimutimu malam tadi?"

"Wahai ayah, akulah yang menyediakan minuman engkau kelmarin. Siapakah yang memberikan engkau minuman malam tadi?"

"Wahai ayah, akulah yang membalikkan engkau dari kanan ke kiri, siapakah yang membalikkan engkau malam tadi?"

"Wahai ayah, akulah yang menutup tubuhmu ketika engkau telanjang, siapakah yang menutupimu malam tadi?"

"Wahai ayah, akulah yang membayangkan wajahmu malam kelmarin. Siapakah yang membayangi wajahmu malam tadi?"

"Wahai ayah, ketika engkau ingin makan, akulah yang menyediakan, malam tadi siapa yang memberimu makan?"

"Wahai ayah, akulah yang memasakkan makanan engkau kelmarin, siapakah yang memasakkan ayah malam tadi?"

(Hasan Al-Basri Dengan Budak Perempuan | KHALIFAH
http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

Setelah Hasan Al-Basri mendengar keluhan dari budak perempuan itu, diapun keluarlah dari tempat persembunyiannya. Sambil mendekati budak perempuan itu dia berkata: "Wahai perempuan, janganlah engkau berkata demikian tapi katakanlah:

"Kelmarin aku menghadapkan engkau ke kiblat, sekarang apakah engkau masih menghadap ke kiblat atau sedah berpaling?"

"Wahai ayah, aku mengkafani engkau dengan kafan yang baik, maka apakah kafan itu masih utuh atau sudah terkoyak?"

"Wahai ayah, aku meletakkan engkau ke dalam kubur, ketika itu dalam masih kuat jasadnya, apakah sekarang masih kuat atau sudah dimakan ulat?"

"Wahai ayah, para ulama mengatakan: Para hamba itu akan ditanya urusan iman, sebahagian hamba ada yang dapat menjawab dan ada yang tidak. Maka adakah engkau dapat menjawab atau tidak?"

"Wahai ayah, para ulama mengatakan: Kubur itu ada yang diperluaskan buat ahli kubur, ada yang disempitan. Maka apakah kubur ayah diperluaskan atau disempitkan?"

"Wahai ayah, para ulama mengatakan: Sebahagian kubur itu kafannya digantikan dengan kafan dari Syurga dan ada yang diganti dari neraka. Maka adakah kafanmu diganti dari Syurga atau neraka?"

"Wahai ayah, para ulama mengatakan: Kubur itu merupakan salah satu taman dari taman-taman taman Syurga, atau salah satu lubang dari lubang-lubang neraka. Adakah kuburmu itu merupakan seperti taman syurga atau lubang neraka?"

"Wahai ayah, para ulama juga berkata: Semua orang yang berada di kubur pasti akan menyesal, bagi orang yang bertakwa, mereka menyesal kerana kurang mengerjakan amal kebajikan. Bagi ahli maksiat pula, mereka menyesal sama sekali kerana perbuatan jahat mereka. Maka apakah engkau menyesal kerana melakukan perkara buruk atau kurang melakukan amal kebaikan?"

"Wahai ayah, semalam aku memanggil-manggil engkau dan engkau terus jawab. Sudah lama sekali aku memanggil di atas kuburmu, tapi bagaimana aku tidak mendengar suaramu."

"Wahai ayah, engkau sudah tidak dapat berjumpa denganku hingga datangnya Hari Kiamat. Ya Allah, janganlah engkau menghalangiku dari berjumpa dengan ayahku pada Hari Kiamat."

Budak perempuan itu lalu berkata kepada Hasan Al-Basri: "Wahai Tuan Hasan, aku sangat berterima kasih kepadamu kerana telah sudi menasihati rintihanku terhadap ayah. Terima kasih juga kerana engkau memberi nasihat dan mengingatkan dari tidur, dari orang yang lalai."

Budak perempuan itu kemudian pulang bersama Hasan Al-Basri sambil menangis.
Read More →

Kisah Tentera Namrub Melawan Dengan Tentera Nyamuk

Kebinasaan Namrud ini terjadi pada hari Rabu, ia dibinasakan Allah S.W.T dengan tentera nyamuk.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

"Dan tidak ada yang mengetahui tentera Tuhanmu melainkan Dia sendiri."
(Al-Muddatsir: 31)

Namrud mempunyai tentera sebanyak 700, 000 penunggang kuda dengan senjata yang lengkap. Namrud berkata kepada Nabi Ibrahim: "Hai Ibrahim, jika Tuhanmu mempunyai malaikat, maka kirimkanlah kepadaku untuk berperang denganku. Jika sanggup ambillah kerajaanku ini."

Maka Nabi Ibrahim as. munajat kepada Allah S.W.T: "Ya Ilahi, sesungguhnya Namrud dengan tenteranya menunggu kedatangan tenteramu, maka kirimkanlah kepada meraka tentera daripada selemah-lemah makhlukmu iaitu nyamuk."

Ketika Namrud dan tenteranya telah berkumpul di padang yang luas, maka Allah memerintahkan nyamuk keluar dari lautan. Lalu keluarlah tentera nyamuk hingga menutupi permukaan bumi dan langit. Kemudian nyamuk bertanya: "Ya Tuhan kami, apakah yang harus kami laksanakan?" Allah berfirman: "Aku telah menjadikan rezeki kamu semua pada hari ini berbentuk daging tentera Namruz."

( Kisah Tentera Namrub Melawan Tentera Nyamuk | KHALIFAH
http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

Kemudian Allah S.W.T memberikan kekuatan kepada nyamuk-nyamuk tersebut. Lalu nyamuk-nyamuk tersebut menyerang tentera Namrud, menghisap semua darah mereka, Allah memerintahkan kepada nyamuk agar menunda penyeksaan terhadap Namrud. Agar ia dapat melihat sendiri kehancuran tenteranya. Maka nyamuk-nyamuk itu pun membiarkan Namrud sehingga ia dapat pulang ke istana.

Nabi Ibrahim A.S merasa hairan dan takjub melihat peristiwa tersebut. Kemudian Allah berfirman kepadanya:

"Wahai Ibrahim, demi kemuliaan dan keagungan-Ku, sekiranya engkau tidak meminta kepada-Ku supaya mengutus tentera nyamuk, tentu aku akan mengirimkan yang lebih halus daripada nyamuk, jika seribu di antaranya berkumpul menjadi satu tidak mencapai besarnya nyamuk, tentu akan aku musnahkan juga mereka dengannya."

Ketika telah dekat seksaan untuk Namrud, lalu Allah memerintahkan seekor nyamuk untuk menjalankan tugas tersebut. Nyamuk itu berkeliling di sebatang pohon selama tiga hari. Setelah sampai tiga hari, maka ia masuk ke dalam kepala Namrud melalui lubang hidungnya. Kemudian ia memakan otak Namrud selama 40 hari.

Begitu besar sifat pengasih dan penyayang Allah S.W.T. Allah tidak menyeksa Namrud dengan segera, tetapi masih diberi masa ia bertaubat. Masa tiga hari yang diberikan terhadap nyamuk tersebut tidak digunakan oleh Namrud untuk menerima kebenaran Allah SWT. Maka jadilah Namrud tergolong ke dalam orang-orang yang dimurkai Allah SWT.
Read More →

17 October 2014

Kelahiran Rasulullah Yang Penuh Keajaiban

Kelahiran Nabi Muhammad s.a.w.pada 12 Rabiulawal, Tahun Gajah di Mekah al-Mukarramah sebagai pembuka rahmat di pelosok alam semesta.

Kelahiran baginda menjadi seribu satu tanda bahwa baginda akan menjadi utusan terakhir dalam menyampaikan risalah Islam. Ia merupakan peristiwa utama dalam sejarah Islam.

Baginda mempunyai kelebihan luar biasa, bukan saja dilihat dalam konteks sebelum kelahirannya tetapi dalam konteks semasa dan selepas dilahirkan. Peristiwa luar biasa ini disebut sebagai Irhas.

Irhas bermaksud satu kejadian luar biasa bagi manusia yang normal dan hanya diberikan kepada seorang nabi

Sehubungan itu, masih ramai masyarakat Islam yang sebenarnya tidak mengetahui peristiwa di sebalik kelahiran baginda. Ini karena masih banyak lagi rahasia yang belum terungkap.

Kelahiran Rasulullah Yang Penuh Keajaiban | KHALIFAH
http://khalifahalhidayah.blogspot.com

Sebelum Abdullah berkahwin dengan Aminah, terpancar cahaya gilang gemilang dari wajahnya kerana di dalam sulbinya membaca Sang Cahaya yang bakal menerangi alam maya kelak sehingga digilai oleh ramai wanita termasuk dari kalangan ahlil kitab…

Sehinggalah beliau berkahwin dengan Aminah cahaya tersebut berpindak kepada Aminah pula apabila benih yang menanggung cahaya tadi berpindah ke jasad isterinya yang tercinta… Sehingga seorang perempuan ahli kitab datang berjumpa beliau menyatakan… apabila Abdullah membawa cahaya tersebut dia sangat mengimpikan untuk menjadi isterinya… Namun apabila cahaya tersebut tiada lagi, niat tersebut telah berkubur seumpama hilangnya cahaya dari wajah ayahanda Nabi Muhammad saw tersebut.

Ketika Abdullah berangkat ke Syria, sudah terdetik di hati si isteri bahawa suaminya tidak akan pulang lagi… Apabila genap Rasulullah saw dua bulan di dalam kandungan ibunya Abdullah wafat dan dikebumikan di Madinah Al Munawwarah. Begitu sedihnya hati bonda nabi mengenangkan nasib anaknya yang yatim tersebut.

Sebenarnya banyak keajaiban yang berlaku sebelum kelahiran Nabi Muhammad s.a.w.

Pertama, ketika Nur Muhammad masuk ke dalam rahim Aminah, Allah memerintahkan malaikat supaya membukakan pintu syurga Firdaus dan memberitahu semua penghuni langit dan bumi.

Tanah-tanah disekitaran kawasan tersebut yang kering menjadi subur, pohon-pohon kayu rimbun dan berbuah lebat. Begitu juga hewan hewan di darat, di laut, burung2 yang berkicau sibuk membincangkannya. Angin dari Utara mengkhabarkan kepada angin Selatan dan angin Timur mengkhabarkan kepada angina Barat berita bakal munculnya Penghulu tujuh petala langit dan bumi 9 bulan lagi….. Bumi gempar dengan perkhabaran akan lahirnya insan istimewa tidak lagi

Kedua, semasa Rasulullah s.a.w. berada di dalam kandungan bundanya, Aminah, beliau tidak merasa susah sebagaimana dialami oleh ibu-ibu yang hamil.

Kehamilannya disadari melalui berita dari malaikat yang datang kepadanya ketika beliau sedang tidur. Malaikat mengatakan bahawa beliau telah mengandungkan seorang Nabi dan Penghulu kepada seluruh umat manusia.

Selain itu kehamilannya ditandai dengan haidnya terputus dan berpindahnya cahaya daripada wajah Abdullah ke wajahnya.

Ketiga, peperangan tentara bergajah yang disebut di dalam al-Quran surah al-Fil, datang menyerang kota Mekah. Ia diketuai oleh tentara bergajah dengan menunggang seekor gajah besar bernama Mahmudi.

Apabila mereka hampir sampai ke tempat tersebut, gajah-gajah itu berhenti dan berundur dengan izin Allah.

Namun demikian, sekumpulan burung Ababil datang menyerang dan menghancurkan mereka sebagaimana yang disebut di dalam al-Quran. Peristiwa ini amat menakjubkan dan diriwayatkan dalam kitab-kitab sejarah.

Keempat, Aminah turut mengalami mimpi yang menakjubkan. Beliau menadah tangan ke langit dan melihat sendiri malaikat turun dari langit. Ia diumpamakan kapas putih yang terapung di angkasa.

Kemudian malaikat tersebut berdiri di hadapannya. Ia berkata "Khabar bahagia untuk saudara, wahai ibu daripada seorang nabi. Putera saudara itu menjadi penolong dan pembebas manusia. Namakan dia Ahmad."

Semasa kelahiran Nabi Muhammad s.a.w., Aminah ditemani Asiah dan Maryam. Dalam hal ini ia merupakan satu isyarat bahawa Nabi Muhammad lebih tinggi derajatnya daripada Nabi Isa dan Musa.

Keadaan ini diterangkan dalam kitab Taurat dan Injil bahawa akan datang seorang nabi pada akhir zaman.

Semasa baginda dilahirkan, bundanya menyaksikan nur atau cahaya keluar dari tubuh badan baginda. Cahaya tersebut menyinari sehingga ke Istana Busra di Syria.

Ia dilihat seolah-olah seperti anak panah bagaikan pelangi sehingga dari jauh kota-kota tersebut dapat dilihat.

Ada juga yang berpendapat bahawa cahaya itu datang dan menerangi seluruh dunia. Ini dapat dijelaskan oleh sumber-sumber Arab yang paling awal yang menyatakan bahawa suatu cahaya terpancar dari rahim Aminah apabila baginda dilahirkan.

Cahaya keluar terang benderang dari rumah Aminah sehingga berpusu pusu orang Arab datang menjengah dan menilik ke dalam rumahnya yang mulia.. Malah ada di kalangan mereka yang cuba mengopak rumah tersebut kerana perasaan ingin tahu; apakah cahaya terang benderang tersebut yang keluar dari rumah seorang yang sederhana dan miskin.

Wangi2an yang tidak terhingga laksan kasturi menusuk ke hidung semua yang berada di situ sehingga membangkitkan rasa damai ke sanubari mereka…

Aminah sendiri melihat baginda dalam keadaan terbaring dengan kedua tangannya mengangkat ke langit seperti seorang yang sedang berdoa.

Kemudian bundanya melihat awan turun menyelimuti dirinya sehingga beliau mendengar sebuah seruan "Pimpinlah dia mengelilingi bumi Timur dan Barat, supaya mereka tahu dan dialah yang akan menghapuskan segala perkara syirik".

Ada riwayat menyatakan bahawa baginda diarak ke seluruh dunia untuk dipertontonkan kecantikannya kepada semua…

Ada riwayat menyatakan bahawa Sayyidah Maryam dan Asiah turut serta menyambut kelahiran Rasul yang paling bongsu ini saw…

Segala malaikat memandang baginda tidak berkelipan mata; sehinggalah baginda yang masih kecil sendawa lalu berkata; "Alhamdulillah," dan segenap malaikat pun menyatakan "YarhamkALLAH…" sambil tersenyum…

Semua alam maya bertumpu mata terhadap bagina lantas terpesona dengan kecantikan dan cahaya yang luar biasa daripada Saidina Muhammad saw yang masih kecil. Setiap mata yang memandangnya berasa kagum…

Ummu Aiman yang berada di situ berasa sangat takjub lantas jatuh cinta dan tidak semena2 beliau menyusukan baginda Nabi saw… Beliau seolah2 terasuk dengan kecintaan itu malah baginda yang masih bayi mempersilakan anaknya Ummu Aiman untuk menyusu di sebelahnya…

Selepas itu awan tersebut lenyap daripada pandangan Aminah. Setengah riwayat menyatakan nabi dilahirkan dalam keadaan memandang ke arah langit sambil meletakkan tangannya ke tanah sebagai tanda ketinggian martabatnya daripada semua makhluk.

Ada menyatakan bahawa nabi Muhammad lahir dalam keadaan matanya bercelak dan sudah dikhitankan…Dikatakan juga pada malam kelahiran baginda, berhala berhala yang terdapat di situ mengalami kerusakan dan kemusnahan.

Ummu Aiman pun memanggil datuknya Abdul Mutallib yang sedang tawaf di Kaabah.. Belum pun sempat tujuh pusingannya Abdul Mutallib pun kembali dan melihat anak tersebut diletakkan di bawah belanga. Ini kerana mengikut adat orang Arab, tiada seorang pun boleh melihat anak yang baru dilahirkan kecuali selepas dilihat oleh bapanya terlebih dahulu sebagai orang pertama menyaksikan kelibat tubuhnya…Oleh kerana itu bayi tersebut ditutup terlebih dahulu dari pandangan orang ramai… Oleh kerana bapa nabi saw sudah wafat maka, bapa kepada bapanya yang melihat terlebih dahulu….

Belum pun sempat Abdul Mutallib mengangkat belanga itu, dek kerana ajaib dan kuatnya cahaya yang terpancara dari Saidina Muhammad saw yang masih kecil, meletuplah belanga tadi kerana tidak dapat menanggung cahaya yang hebat tersebut..

Maka mata pun bertemu mata, dan alangkah terpesonanya si datuk melihat cucuandanya yang begitu luar biasa sehingga terpacul…. Ini malaikat atau manusiakah…. Maka jatuh cintalah datuknya terhadap cucundanya yang tersayang lantas di bawa ke BaituLLAH untuk disempurnakan tawafnya yang berbaki tadi…

Menurut riwayat daripada Abdul Mutalib, "Ketika aku sedang berada di Kaabah, tiba-tiba berhala jatuh dari tempatnya dan sujud kepada Allah. Lalu aku mendengar suara dari dinding Kaabah berkata, "telah lahir nabi pilihan yang akan membinasakan orang kafir dan mensucikanku daripada berhala-berhala ini dan akan memerintahkan penyembahan Yang Maha Mengetahui."

Selain itu di tempat yang lain pula satu goncangan berlaku di mahligai Kisra dan menyebabkan mahligai tersebut retak, manakala empat belas tiang serinya runtuh. Keadaan ini merupakan di antara tanda tanda keruntuhan kerajaan tersebut.

Namun, api di negara Parsi yang tidak pernah padam hampir selama seribu tahun telah padam dengan sendirinya. Api tersebut merupakan api sembahan orang-orang Majusi yang dianggap sebagai tuhan. Peristiwa itu amat mengejutkan orang Parsi.

Dalam waktu yang sama, pada malam kelahiran baginda, Tasik Sava yang dianggap suci tenggelam ke dalam tanah.

Setelah baginda lahir, tembakan bintang menjadi kerap sebagai tanda bahawa pengetahuan syaitan dan jin mengenai perkara ghaib sudah tamat.

Berdasarkan peristiwa tersebut jelaslah kelahiran Nabi Muhammad s .a.w. mempunyai keistimewaan tersendiri. Ini kerana baginda adalah khatamun nubuwwah, penutup segala nabi.

Perkara -perkara luar biasa ini telah membuktikan kepada kita kemuliaan baginda di sisi Allah, sekali gus sebagai bukti kerasulannya.

Di samping itu, bukti -bukti tersebut juga dijelaskan di dalam kitab kitab terdahulu seperti kitab Taurat, Zabur dan Injil sebagai rasul yang terakhir.
Alam maya bertambah subur… Bumi yang kering kontang mula dipenuhi pohon dalam satu malam sahaja….. Pohon2 yang tidak berbuah… dengan rasa tiada segan silu melanjutkan dahan2nya untuk mudah dipetik… apabila dengan tidak semena2 berbuah dengan lebatnya pada hari kelahiran Nabi Muhammad saw….

Haiwan ternakan yang kurus, tidak berdaging dan bersusu…. Semuanya gemuk dan susunya keluar tanpa2 putus2… Inilah alam maya yang terkesan dengan keberkatan Maulidur Rasul saw….

Abu Lahab, bapa saudara Nabi saw membebaskan hamba perempuannya Thuwaibah untuk tujuan menjadi ibu susu nabi saw . Sebab itulah setiap hari Isnin di dalam neraka Abu Lahab diringankan sedikit hukuman disebabkan kegembiraannya menyambut kelahiran Nabi Muhammad saw dan dihujung kuku ibu jarinya tangannya keluar sedikit susu menjadi habuannya…. Membebaskan Thuwaibah untuk menjadi ibu susu nabi…

Akhirnya datang juga wanita-wanita Keluarga Sa'd yang akan menyusukan itu ke Mekah. Mereka memang mencari bayi yang akan mereka susukan. Akan tetapi mereka menghindari anak-anak yatim, karena mereka mengharapkan upah yang lebih kerana kemiskinan merek. Sedang dari anak-anak yatim sedikit sekali yang dapat mereka harapkan. Oleh karena itu di antara mereka itu tak ada yang mau mendatangi Muhammad.

Salah seorang dari mereka, Halimah bint Abi-Dhua'ib, ternyata tidak mendapat bayi lain sebagai gantinya. Halimah dan suami datang dengan menaiki unta yang kurus Setelah mereka akan meninggalkan Mekah, Halimah memutuskan untuk mengambil Muhammad. Dia bercerita, bahwa sejak diambilnya anak itu ia merasa mendapatberkah. Unta kurus yang dinaikinya tadi sihat dan gemuk serta merta… Halimah dan suami yang sudah ketinggalan dari rombongan Bani Saad, dengan pantasnya memotong barisan rombongan tersebut dengan tunggangan mereka yang sihat, gemuk dan kuat tadi…Sejak memelihara Insan Mulia tersebut… Ternak kambingnya yang kurus2 semuanya menjadi gemuk-gemuk dan susunyapun bertambah serta merta… . Tuhan telah memberkati semua yang ada padanya. Selama dua tahun Muhammad tinggal di sahara, disusukan oleh Halimah dan diasuh oleh Syaima', puterinya. Udara sahara dan kehidupan pedalaman yang kasar menyebabkannya cepat sekali menjadi besar, dan menambah indah bentuk dan pertumbuhan badannya.

Sumber: http://www rawatanislam2u.com
Read More →

15 October 2014

Khutbah Imam Katolik Yang Menggemparkan

Seorang Imam Besar Katolik Ortodoks, Dmitri Smirnov, menyampaikan sebuah khutbah gereja yang menggemparkan di depan ratusan jemaatnya. Dia mengatakan masa depan Rusia akan menjadi milik pemeluk Islam. Berikut ini ceramahnya kepada jemaatnya sebagaimana Muslimina beritakan:

Kalian lihat, ketika umat Islam merayakan hari besar keagamaannya, tidak satu pun orang yang berani melewati mereka, karena di seluruh dunia di masjid-masjid dan jalan-jalan kota di padati jutaan ribu umat Islam yang sedang bersujud kepada Tuhannya.

Saksikanlah, barisan jutaan umat manusia yang beribadah dengan sangat teratur dan mengikuti shaf mereka masing-masing, dan hal itu tidak perlu diajarkan. Mereka berbaris dengan tertib tanpa harus di perintah.

Lalu dimana kalian bisa melihat pemeluk Kristen seluruh dunia, bisa beribadah bersama? Dan hal itu tidak ada dalam Kristen, kalian tidak akan pernah melihatnya.

Lihatlah mereka, orang Muslim kerap membantu dengan sukarela tanpa berharap imbalan, tapi pemeluk Kristen malah sebaliknya.

Kalian tanyakan pada wanita tua itu (sambil menunjuk wanita yang lumpuh yang berada di gerejanya). Menurut wanita tua itu, seorang pengemudi Muslim sering menyediakan jasa transportasinya untuk mngantarnya ke gereja di Moskow.

( http://khalifahalhidayah.blogspot.com )

Dan setiap wanita tua itu ingin memberinya upah, tapi pengemudi Muslim selalu menolaknya dengan alasan bahwa Islam melarang mengambil upah pada wanita lansia, jompo, dhuafa dan anak-anak yatim di berbagai panti dan yayasan.

Dengarkanlah persaksiannya, padahal wanita tua itu bukan ibu atau kerabatnya, tapi pengemudi Muslim mengatakan dalam Islam wajib menghormati orang yang lebih tua, apalagi orang tua yang lemah dan tak berdaya tersebut.

Keikhlasan pribadi pengemudi Muslim tersebut tidak ada ditemukan dalam pemeluk Kristen yang mengajarkan kasih, tapi pengemudi Kristen bisa tanpa belas kasih meminta upah atas jasa transportasinya pada wanita tua itu. Dia mengatakan layak mendapat upah karena itu adalah profesinya sebagai jasa transportasinya.

Seorang Muslim justru lebih dekat dengan Sang Mesiah, tapi orang Kristen hanya ingin uang. Apakah kalian tidak merasakan?

Bagaimana dalam prosesi penebusan dosa, siapa saja harus membayar kepada pendetamu, entah itu miskin atau manula, wajib memaharkannya sebagai ritual pengampunan dosa.

Saksikan juga, seorang Muslim tidak tertarik untuk mngambil upah pada orang-orang lansia. Mereka begitu ikhlas dengan sukarela membawakan barang-barang serta belanjaan wanita tua itu. Sampai sang wanita tua itu hendak berdoa ke gereja, sang pengemudi Muslim setia antar jemput wanita tua itu.

Inilah kenapa saya mengatakan masa depan Rusia akan menjadi milik mayoritas pemeluk Islam dan negeri ini akan mnjadi milik Islam. Kalian lihat pribadi yang berbudi luhur dan santun, mampu membuat dunia tercengang, ternyata akhlak Muslim lebih mulia daripada jemaat Kristen.

Kalian mendengar bahwa Islam dituduhkan sebagai agama teroris, tapi itu hanya isu belaka yang pada kenyataannya umat Islam lebih mengedepankan tata krama serta kesopanan.

Walau mereka di fitnah sebagai teroris, tapi populasi jumlah mualaf di Eropa dan Rusia makin ramai berdatangan ke tempat ibadah orang Muslim untuk memeluk Islam, karena para mualaf tahu betul bahwa Islam tidak sekejam yang dunia tuduhkan.

Sekarang dan selamanya, masa depan Rusia akan menjadi milik umat Islam. Di masa depan adalah kembalinya kejayaan Islam. Lihat populasi Muslim di Rusia, telah berjumlah 23 juta dan pemeluk Kristen mngalami penurunan menjadi 18 juta, lalu sisa yang lainnya masih tetap komunis.

Ini sebuah fakta bahwa Islam sekarang menjadi agama terbesar di Rusia. Di utara bekas pecahan negara Uni Soviet mayoritas Muslim yaitu Republik Chechnya, Tarjikistan, Kajakhstan, Uzbeckistan dan Dagestan. Lalu umat Islam telah menjamah di kota-kota besar Rusia termasuk Moskow.

Imam Besar mengakhiri khutbahnya dan turun ke mimbarnya dengan mata yang berair, di mana para jemaatnya masih trpaku dan haru, tidak menyangka seorang Imam Besar Katolik bisa mengagungkan orang Muslim.

Sebagian jemaat ada yang menangis melihat cara ajaran Islam, ternyata berbudi luhur dan tidak layak di sebut "teroris".

(HP/MediaIslamia.com)
Read More →

Kiasan Dunia Mengikut Imam Ghazali Tentang Dunia

Kiasan Dunia (contoh yang diberikan oleh Imam Ghazali tentang Dunia...)

Seperti seorang lelaki yang berjalan melalui hutan, dia sedang berjalan dan melihat ada seekor SINGA mengejar dia lalu ia berlari ke perigi dan melompat ke dalam perigi itu.

Semasa jatuh kedalam perigi, sempat dia berpaut pada tali.

Dia menarik nafas lega dan memandang ke atas, dia melihat singa yang masih berlegar di atasnya sedang menunggu.

Kemudian, dia melihat ke bawah dan dapati seekor ULAR besar dengan mulutnya terbuka sedang menunggu dia jatuh.

Dia hanya bergantung kepada tali dan dalam masa yang sama dia melihat satu TIKUS HITAM dan lagi satu TIKUS PUTIH sedang mengigit TALI tersebut.

Mana di atas adalah singa, di bawahnya pula adalah ular dan dia sedang bergantung hanya pada tali...
kemudian dia melihat adanya MADU di tembok perigi itu, lalu mengambil madu dengan jari dan meletakkan ke dalam mulutnya.

Di sebabkan kemanisan madu itu membuatkan dia lupa singa, ular dan malahan lupa akan dua ekor tikus yang sedang menggigit tali...

Kebenaranya:

~ Singa itu adalah kematian yang selalu mengejar kita ...

~ Ular itu adalah kubur kita, di mana setiap orang akan jatuh ke dalamya dan jika dia seorang yang baik ia akan mendapat sebuah taman daripada syurga dan jika dia orang jahat ia akan mendapat satu lubang dari 'neraka' Jahannam.

~Tali merupakan umur kita...

~Tikus hitam menandakan malam...

~Tikus putih menandakan siang..

~Madu adalah dunia yang di mana kita rasa kemanisan dunia sehinggakan lupa akan kematian, kita lupa kubur, kita lupa yang kita akan mati dan dibangkitkan berdiri di hadapan Penciptanya...

"Dan sesungguhnya hanya pada hari kiamat sajalah akan disempurnakan pahalamu. Barangsiapa yang diselamatkan dari api neraka dan dimasukkan kedalam syurga sesungguhnya dialah yang benar benar beruntung. Sesungguhnya kehidupan didunia ini hanyalah kesenangan yang memperdayakan" (Ali Imran 185)

"Sesungguhnya telah kami ciptakan manusia dari tanah, Kemudian dari setetes mani yang disimpan dalam tempat yang kokoh (rahim) Lalu dari setetes mani itu Kami jadikan ia segumpal darah, Lalu dari segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, Lalu dari segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang Lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang berbentuk lain. Maha Suci Allah, Pencipta yang paling baik. Kemudian sesudah itu kamu semua akan mati kemudian sesungguhnya pada hari kiamat engkau akan dibangkitkan lagi" (Al Mu'minun 23:12-16)

"Maka mengapa ketika nyawa telah mencapai kerongkongan, dan kamu menyaksikannya, sedangkan kami lebih dekat kepadanya., tapi kamu tidak melihat hal ini; mengapa kamu - jika kamu memang merasa tidak dalam kekuasaan kami - tidak memanggil kembali nyawa itu, jika kamu memang orang-orang yang benar?" (Al-Waqia 56:83-87)
Read More →

14 October 2014

Kisah Sejarah Ainul Mardhiah...( Bidadari syurga)

Bidadari merupakan salah satu anugerah Allah kepada seorang lelaki yang memasuki syurga. Bagi seorang wanita yang solehah maka bidadari bagi suaminya adalah dikalangan bidadar-bidadari kurniaan Allah dan dia (isteri solehah merupakan ketua kepada segala bidadari- bidadari).

Berjihad/berdakwah untuk agama Allah S.W.T merupakan satu amalan yang akan menjadi kesukaan Allah S.W.T dan ini merupakan sunnah besar nabi S.W.T dan kalangan sahabat-sahabat r.hum. Setiap manusia yang mati walaupun berapa umurnya maka akan ditanya dimanakah masa mudanya dihabiskan.

Rasulullah S.W.T bersabda: "Tidak akan berganjak kaki anak Adam di Hari Kiamat hingga disoal tentang empat perkara: tentang usianya pada apa dihabiskannya, tentang masa mudanya apa yang telah diperjuangkannya, tentang hartanya dari mana datangnya dan ke mana telah dibelanjakannya dan tentang ilmunya apa yang telah dibuatnya." (Hadith sahih riwayat Tirmizi)

Ainul Mardhiah (bidadari untuk orang yang berjihad/berdakwah untuk agama Allah S.W.T.)

"Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan."
QS. ar-Rahman (55) : 58

"Di dalam surga-surga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik."
QS. ar-Rahman (55) : 70

"(Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih dipingit dalam rumah."
QS. ar-Rahman (55) : 72

"Mereka tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka) dan tidak pula oleh jin."
QS. ar-Rahman (55) : 74

'Ainul Mardhiah merupakan seorang bidadari yang paling cantik dalam kalangan bidadari-bidadari yang lain (bermaksud mata yang di redhai). Suatu pagi (dalam bulan puasa) ketika nabi memberi targhib (berita-berita semangat di kalangan sahabat untuk berjihad/berdakwah untuk agama Allah) katanya siapa siapa yang keluar di jalan Allah tiba-tiba ia syahid, maka dia akan dianugerahkan seorang bidadari yang paling cantik dalam kalangan bidadari-bidadari syurga.

Mendengar berita itu seorang sahabat yang usianya muda teringin sangat hendak tahu bagaimana cantiknya bidadari tersebut, tetapi di sebabkan sahabat ini malu hendak bertanyakan kepada nabi S.W.T, kerana malu kepada sahabat-sahabat yang lain. Namun dia tetap memberi nama sebagai salah sorang yang akan keluar di jalan Allah.

Sebelum Zohor sunnah nabi akan tidur sebentar (dipanggil khailulah, maka sahabat yang muda tadi juga turut bersama jemaah yang hendak berangkat tadi tidur bersama-sama sekejap.Tiba-tiba dalam tidur sahabat tersebut dia bermimpi berada di satu tempat yang sungguh indah, dia bertemu dengan seorang yang berpakaian yang bersih lagi cantik dan muka yang berseri2,lalu di tanya sahabat ini ,di manakah beliau berada,lalu ada suara yang menjawab,inilah syurga tiba2 dia menyatakan hasrat untuk berjumpa dengan 'Ainul Mardhiah (bidadari yang Nabi S.W.T bagitahu tadi),lalu ditunjuknya di suatu arah maka berjalanlah sahabat ini, disuatu pepohon beliau mendapati ada seorang wanita yang tak pernah dia lihat kecantikan yang sebegitu,tak pernah dilihat didunia ini,lalu diberikan salam dan sahabat ini bertanya, andakah ini Ainul Mardhiah,wanita itu menjawab ehh tidak (lebih kurang macam tu la dalam bahasa kita),saya penjaganya ,Ainul Mardhiah ada di dalam singgahsana di sana.

Lalu dia berjalan dan memasuki satu mahligai yang cukup indah dan mendapati ada seorang lagi wanita yang kecantikannya berganda-ganda daripada yang pertama tadi di lihatnya, sedang mengelap permata-mata perhiasan di dalam mahligai,lalu diberi salam dan di tanya lagi adakah ini Ainul Mardiah lalu wanita itu menjawab,eh tidak, saya hanya penjagaya di dalam mahligai ini,Ainul Mardiah ada di atas mahligai sana, lalu dinaikinya anak anak tangga mahligai permata itu, kecantikkannya sungguh mengkagumkan,lalu sahabat ini sampai ke satu mahligai dan mendapati seorang wanita yang berganda-ganda cantik dari yang pertama dan berganda-ganda catiknya dari yang kedua yang beliau jumpa tadi,dan tidak pernah di lihat di dunia,lalu wanita itu berkata,akulah Ainul Mardhiah, aku diciptakan untuk kamu dan kamu diciptakan untuk aku,bila lelaki itu mendekatinya wanita itu menjawab nanti kamu belum syahid lagi, tersentak daripada itu pemuda itu pun terjaga dari tidurnya lalu dia menceritakan segala-galanya kepada sahabat lain, namun begitu dia memesan agar jangan menceritakan cerita ini kepada Nabi S.W.T,tapi sekiranya dia syahid barulah di ceritakan kepada Nabi S.W.T.

Petang itu pemuda itu bersama sama dengan jemaah yang terdapat Nabi S.W.T di dalamnya telah keluar berperang/berjihad lalu ditakdirkan pemuda tadi telah syahid. Petang tersebut ketika semua jemaah telah pulang ke masjid, di waktu hendak berbuka puasa maka mereka telah menunggu makanan untuk berbuka (tunggu makanan adalah satu sunnah nabi). Maka kawan sahabat yang syahid tadi telah bangun dan merapati nabi S.W.T dan menceritakan perihal mimpi pemuda yang syahid tadi.

Sahabat pemuda yang syahid tadi dalam menceritakan kepada nabi S.W.T, Nabi S.W.T menjawab: "Benar, benar, benar sepanjang cerita tersebut". Akhirnya nabi S.W.T berkata memang benar cerita sahabat kamu tadi dan sekarang ini dia sedang menunggu untuk berbuka puasa di syurga.
Read More →

13 October 2014

Siapa Bidadari Syurga

Menjadi bidadari di dunia dan akhirat adalah idaman setiap kaum Wanita di dunia, namun tidak di dunia saja? Kan di Surga nanti para Suami sudah dapat jatah Bidadari, bahkan sudah disediakan. Maka dari itu, tidakkah para istri cemburu melihat suaminya berganti pasangan dengan bidadari-bidadari, tidak adakah terbesik dalam hatinya untuk menjadi Ratu dari bidadari-bidadari itu? Kan derajat istri lebih tinggi dari pada bidadari itu, istri di dunia beribadah kepada Allah. Sedang bidadari di surga tidak.

Dalam Qur`an dan Hadis banyak menjelaskan tetang siapa bidadari-bidadari surga itu, bahkan banyak ilustrasi indah yang menggambarkan siapa dan seperti apa bidadari itu. Istri-istri yang disediakan Allah tersebut adalah sangat cantik jelita, tidak pernah ada yang menyentuh selain suami-suaminya sendiri. Bila berkumpul, tidak ada rasa bosan atau pun jenuh terhadapnya. Bahkan jika bidadari menanpakkan wajahnya, terpancarlah keindahan antara langit dan bumi. Peringai yang sangat lembut, mesra, tidak pernah bermuka sedih, tiada duka dan lain sebagainya.

Namun tugas istri untuk menjadi Ratu dari bidadari-bidadari itu sangatlah besar, sebab hanya istri yang shalihahlah yang kelak bakal jadi Ratu itu. Harus menjaga kemaluannya, harus sholat 5 waktu, harus taat kepada suaminya dan yang jelas harus taat juga kepada Allah. Oleh karena itu, seorang istri haruslah membantu suami untuk taat kepada peraturan Allah.

Harta yang utama adalah lisan yang senantiasa berdzikir, hati yang senantiasa bersyukur dan istri beriman yang membantu suami dalam menegakkan bangunan imannya. (HR. Ibnu Majah dan Tarmizi, Hasan) Jadi, ciri istri shalihah adalah yang taat kepada suami, bahkan dikatakan tidak dianggap taat kepada Allah jika dia tidak taat kepada suaminya dalam hal maruf, dalam arti : minghibur hati suami setiap saat, bermuka teduh dan tenang, bersikap lembut dan sopan, menghargai suami, selalu bertutur manis, riang terhadap suami, berhias dan menjaga kecantikan dirinya di hadapan suami dan lain sebagainya. Banyak tutunan untuk bersikap seperti itu sebagai panduan.

Dalam hadist Ibnu Jarir dan Nasai dari Abu Huraira ra. Hadis Hasan menyatakan :

Sebaik-baiknya wanita adalah jika engkau melihatnya, akan membahagiakan dirimu, jika engkau memerintahnya akan menaatimu, dan jika engkau tidak berada disampinnya ia akan menjaga hartamu dan dirinya sendiri. Dalam satu riwayat menyebutkan Ali bin Abi Tholib berkata tentang istrinya Fathimah ra : ketika aku memandangnya, hilanglah kesusahan dan kesedihanku.

Hak suami terhadap istrinya yaitu seandainya terdapat luka pada kulit suaminya kemudia istri tersebut menjilati luka itu selama itu dapat memenuhi hak para suaminya maka lakukanlah. (HR Hakim dari Abu Said Al-Khudri ra. hadis shahih)

Maka dari itu para istri janganlah menyakiti suami di dunia, kalau tidak ingin di gantikan posisimu nanti di surga oleh para bidadari-bidadari yang siap menanti di sana. Bidadari-bidadari surga dalam Hadis Ahmad dan Tarmidzi dari Muadz bin Jabal ra menyebutkan : Janganlah kamu menyakitnya, sesungguhnya ia adalah tamu bagimu yang sebentar lagi akan meninggalkanmu untuk berkumpul bersama kami.

Maka dari itu, tidakkah istri merasa tersaingi bila dia tidak jadi Ratu dari bidadari-bidadari itu? dalam sebuah riwayat Rasulullah pernah ber kata : Cobalah renungkan kembali sikapmu terhadapnya. Sesungguhnya dia dapat menjadikan sebab surgamu atau nerakamu.

Wallahu A`alam
Read More →

Khalifah (Apabila Islam Berbicara)

Selera Orang Kita

Republic Of Monggol

Senarai Blog-Blog Malaysia

Recent Posts