Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Pengalaman Mati Hanya Diarasai Sekali.

Kita selalu mendengar orang berkata, pengalaman sangat berharga. Tentu ada sebabnya terutama apabila ia membabitkan pengetahuan, peristiwa mahupun pendedahan yang sangat jarang dan sukar diperoleh.

Dalam kehidupan sehari-hari kita tidak terlepas daripada menimba pengelaman. Barangkali ada yang meninggalkan kesan menyeronokkn, pahit lagi mengecewakan malah tidak kurang mendebarkan dan mengerikan atau menimbulkan kekesalan serta kebencian.

Namun, pengelaman suatu yang sangat berguna dan memberi banyak kelebihan buat diri kita untuk menjadi lebih dewasa.

Sebab itu, kita selalu mendengarperumpamaan mengatakan 'tua-tua santan kelapa' merujuk kepada pengalaman seseorang. Kadangkala ada juga menyindir dengan disambungnya 'makin tua makin mengada-ngada'.

Banyak kelebihan orang berpengalaman misalnya bagi calon yang menghadiri sesi temu duga kerja, sudah tenu dia akan menjadi keutamaan panel pemilih berbanding mereka tanpa pengalaman.

Begitu juga dalam pencarian jodoh, sesetengah orang lebih cenderung kepada yang ada pengelaman. alasan diberi, orang berpengalaman mudah wujud persefahaman, lebih bertanggungjawab dan tahu selok belok rumah tangga.

Di bilik darjah, kita lihat guru berpengalaman lancar mengajar murid, malah tidak perlu pun membuka buku rujukan kerana semuanya tersemat di dada.

Sama juga doktor berpengalaman, sekali pandang ke arag pesakit sudah dapat mengagak penyakit dihidapi dan ubat yang bakal diberi.

Ini selari dengan pendapat Aristotle yang menyatakan pengelaman memberi pengamal perubatan keupayaan untuk membuat diagnosis yang betul dalam keadaan orang biasa lebih cenderung melakukan kesilapan.

Dalam aktiviti sukan seperti bola sepak, pemain berpengalaman menjadi harapan rakan sepasukan kerana dia bukan saja dapat melencongkan bola dengan tepat, bahkan mampu mencipta magis bagi merangkul kemenangan.

Ternyata, pemgalaman kita pelbagai dan kebanyakannya bersifat berulang-ulang. Kita dapat makan dan minum, berhalan, berlari, membaca dan menulis, mahupun menyanyi dan berseloka juga kerana kita ada pengalaman serta banyak kali melaluinya.

Sewaktu kecil kita bertatih, kemudian jatuh, bangun dan bangun lagi, sampailah dapat melangkah dan berjalan.

Jadi, serupa juga dalam hal lain seperti mengaji al-Quran. Daripada tidak mengenal huruf, kepada tahu menyebut dan membacanya mengikut hukum tajwid. Remaja yang tidak pernah mengaji, tenti sukar apabila dewasa kelak.

Kemudian, ada satu bentuk lagi pengelaman yang sifatnya pasti, tapi tidal berulang-ulang. Hakikat takdir ini diakui Allah melalui firman-Nya yang bermaksud: "Tiap-tiap yang bernyawa akan merasa mati..." (Surah Ali Imran, ayat 185)

Selepas menjalani kehidupan di dunia, semua makhluk akan melalui pengelaman Ini. Ia bukan perkara yang dipandang ringan. Jadi, usia uang ada dan nyawa dikandung badan janganlah dipersia-siakan.

Dalam soal ini, pengalaman Nabi Idris AS boleh dijadikan sumber pengetahuan buat kita semua. Kisahnya bermula apabila baginda dikunjungi malaikat maut selama beberapa hari, lalu berlangsunglah dialog di antara kedu-duanya.

Nabi Idris berkata: "Wahai malaikat maut, kabulkanlah satu permintaanku iaitu agar tuan mencabut nyawaku, kemudian tuan mohon kepada Allah menghidupkan aku kembali supaya aku dapat menyembah Allah selepas merasa dasyatnya sakaratul maut itu."

Malaikat maut menjawab: "Sesungguhnya aku tidaklah mencabut nyawa seseorang melainkan dengan izin Allah."

Lantas Allah mewahyukan kepada malaikat maut agar mencabut nyawa Nabi Idris. Maka tercabutlah nyawa baginda saat itu dan baginda merasa kematianya Nabi Idris, malaikat maut menangis.

Dengan rasa hiba dan sedih, dia bermohon Allah menghidupkan kembali sahabatnya itu. Allah mengabulkan permohonannya dan Nabi Idris dihidupkan Allah kembali. Malaikat maut memeluk Nabi Idris dan bertanya: "Wahai saudaraku, bagaimanakah tuan merasakan kesakitan maut itu?"

Nabi Idris menjawab: "Apabila seekor binatang dilapah kulitnya ketika ia masih hidup, sakitnya maut itu seribu kali lebih sakit daripadanya."

Malaikat maut berkata: "Padahal kelembutan yang aku lakukan terhadap tuan, ketika mencabut nyawa tuan itu, belum pernah aku lakukan terhadap sesiapa pun sebelum tuan."

Demikian pengelaman sakitnya mati yang boleh kita kongsikan. Sebab itu, mana ada orang yang matinyadalam keadaan tersenyum kecuali ketua penyamun lakonan Seniman Agung Tan Sri P.Ramlee dalam filem Sli Baba Bujang Lapok.

Sebagaimana ditegaskan, pemergian terakhiritu adalah suatu yang abadidan takkan kembali. Jadi, janganlah menyesal kalau amal ringan bak kapas, sedang kejahatan berat lagi bertimbun-timbun.

Justeru, hargailah secebis kehidupan ini serta manfaatkanlah untuk menjadi orang baik-baik dan melakukan bakti terhadap Allah, diri dan keluarga, bahkan kepada masyarakat serta negara.







PERHATIAN:- Jika anda rasa kandungan ini patut disebarkan ke laman facebook dan twitter anda,sila klik butang kongsi di bawah ini.

 Tweet
 Share

 

TERIMA KASIH KERANA KONGSI KANDUNGAN INI DENGAN RAKAN ANDA..


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ratings and Recommendations by outbrain

Khalifah (Apabila Islam Berbicara)

Selera Orang Kita

Republic Of Monggol

Senarai Blog-Blog Malaysia