SIAPA PENGHUNI BUMI SEBELUM MANUSIA ( NABI ADAM AS) | KHALIFAH

About

penaja 1

23 October 2011

SIAPA PENGHUNI BUMI SEBELUM MANUSIA ( NABI ADAM AS)

Pada saat bumi berumur delapan ribu tahun,keadaanya masih kosong. di sini sudah terdapat banyak biji sawi putih. Kemudian Allah SWT menciptakan seekor unggas yang bernama TABIRUNNASAR. Allah SWT berfirman kepada-Nya : " hai unggas tabirunnasar,makanlah olehmu biji sawi itu. Apabila habis biji sawi itu,engkau akan kumatikan."

  Sang unggas pun memakan biji-bijian itu.Namun, cara memakannya diatur: pertama,sehari satu biji yang dimakan.Setelah semakin berkurang. maka kini dimakannya hanya satu biji sebulan. Biji sawi itu semakin berkurang saja. Oleh karena begitu takutnya terhadap kematian,maka sang unggas hanya memakan satu biji dalam setahun. Namun,akhirnya habislah biji-biji sawi itu. Tabirunnasar pun akhirnya mati.

Setelah kematian tersebut,Allah SWT menciptakan makhlik lain sebagai penghuni bumi, yaitu tujuh puluh orang laki-laki. Namun tidak semuanya langsung diciptakan, melainkan satu persatu Allah SWT menciptakannya.Apabila seorang meninggal, maka langsung diciptakan yang lain. Masing-masing dari mereka berumur 70.000 tahun.Konon,setahun pada masa itu sama dengan seribu tahun pada masa sekarang.Tatkala telah mati tujuh puluh lelaki itu, kemudian Allah ciptakan Jin.

Allah berfirman : "Dan Dia menciptakan jin dari nyala api. ( Q.S. 55 : 1 )

      Sebagian dari jin-jin itu ada yang berkaki empat,berkaki dua, dan ada yang terbang. Kemudian Allah SWT mengutus salah satu seorang di antara mereka yang bernama Yusuf untuk memberika pengajaran ilmu dan syariat agama. Namun, jin-jin itu banyak yang mendustakan ajaran-ajaran tersebut yang menyebabkan Allah SWT mematikan semuanya. Penghuni bumi berikutnya adalah suatu makhluk yang berpasangan. Rupanya seperti binatang.Keluar dari dalam neraka.Binatang itu pun beranak, dan anaknya dinamakan dengan AZAZIL. Setelah cukup besar, Azazil mulai melakukan peribadatan kepada Allah SWT seribu tahun lamanya. Setelah itu, Allah SWT mengangkatnya ke langit pertama.Selama seribu tahun, di sini pun ia tekun beribadah. Allah SWT menganugerahkannya sayap yang terbuat dari manikan yang hijau. Dengan ijin-Nya maka terbanglah ia ke langit kedua.Seribu tahun lamanya pula ia beribadah. Demikianlah, pada tiap-tiap lapisan langit ia beribadah selama seribu tahun lamanya,hingga ke lapisan langit ketujuh.

    Sementara itu, di bumi saat itu sudah ada penghuni lainnya, yaitu dari bangsa jin yang bernama JANNA. 70.000 tahun lamanya hingga lahir anak cucunya.Kata ahli tafsir yang lain, delapan belas ribu tahun mendiami bumi yang kemudian menjadi sombong dan kufur. Allah SWT pun mematikan janna. Sebagai gantinya adalah yang bernama BANUNAL JANNA. Ia mendiami bumi selama delapan belas ribu tahun lamanya. Ia juga dimatikan o;eh Allah SWT.

    Sementara itu, di atas langit sana, Azazil bersama para Malaikat masih khusuk beribadah. Azazil menjadi penghulu para malaikat selama tujuh ribu tahun lamanya dalam beribadah. Hingga pada satu waktu, Azazil mengajukan suatu permohonan kepada Allah SWT, katanya : " Ya tuhanku,tujuh ribu tahn hamba-Mu ini berbuat kebaikan pada-Mu dalam tujuh lapis langit ini. Jikalau dianugerahkan oleh-Mu,hamba-Mu mohon hendak turun ke bawah ke langit keenam,berbuat kebaikan kepada-Mu."

    "Pergilah engkau !", tegas Allah SWT.

Turunlah Azazil atau iblis itu bersama tujuh ratus Malaikat pengiringnya ke langit keenam.Setelah merasa cukup, ia pun memohon ijin lagi kepada Allah SWT agar diturunkan ke angit kelima. Di langit kelima pun ia memohon diturunkan ke langit yang di bawahnya, dan demikian seterusnya hingga sampai mereka di langit dunia.

Di langit dunia, Azazil atau iblis mengajukan suatu permohonan pula : " Ya Tuhankum, hambamu hendak memohon turun ke bumi dengan para malaikat. Bahwasanya hamba-Mu hendak beribadah kepadamu di bumi itu. Ya Tuhanku , betapa Bananul Janna telah banyak berbuat kerusakan di muka bumi.Anugerahkanlah atas hamba-Mu ini bersama para malaikat berbuat kebaikan ke hadirat-Mu di muka bumi itu."

  Alla SWT pun mengabulkan permohona Azazil itu. Diturunkanlah ia bersama tujuh ratus Malaikat yang mengiringnya untuk beribadah di muka bumi, setelah sebelumnya Banunal Janna dimatikan karena banyak berbuat kerusakan.

Setelah delapan ribu tahun lamanya beribadah, Iblis mencoba mengemukakan ungkapan hatinya bahwa di muka bumi inilah ia begitu betahnya, dan tidak ada tempat lain yang membuatnya demikian betah.Dan memohon agar selamanya ia berada di muka bumi untuk berbakti kepada Allah SWT. Sampai pada satu waktu, Allah SWT berkehendak menurunkan suatu keterangan kepada Azazil,

firmannya : Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: " Sesungguhnya Aku hendak  menjadikan khalifah di muka bumi". (Q.S. 2: 30).

Mendengar firman tersebut, Iblis menjadi berduka, disebabkan dengkinya. Mereka (para Malaikat ) pun bertanya kepada Allah SWT mengenai siapa yang akan menjadi khalifah itu. " Adam namanya," jawab Allah SWT. Mereka berkata ,"Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau.

Allah SWT berfirman : " Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang engkau tidak ketahui." (Q.S. 2 :30)

sumber:  http://ahmiltelkom.blogspot.com

3 comments :

Muhd Izzat said...

Azazil tu kan dajjal yang yahudi sembah

MOHD_KHAIRYADY said...

Sy tak bersetuju dgn pendapat admin bahawa manusia sebelum adam adalah jin. Fahami betul2 ayat2 ini.

1) Firman allah "Ketika Allah berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya." (2: 30)
Ayat di atas jelas menggunakan istilah "orang yg membuat kerosakan" bukan "makhluk yg membuat kerosakan" . Jika makhluk maka bermacam2 jenis makhluk boleh kita andaikan tp istilah "orang" jelas ianya bangsa manusia. Kemudian ayat "menumpahkan darah". Fahami ayat ini dari hakikat makhluk itu sendiri. Yang berdarah hanyalah bangsa manusia bukan jin. Jin dijadikan dr api yg tidak mempunyai jisim&mustahil mempunyai darah kerana darah itu juga adalah jisim.

2) fahami pula ayat ini..
"Apakah mereka tidak memperhatikan beberapa banyak generasi yang telah Kami binasakan sebelum mereka, padahal (generasi itu) telah Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, iaitu keteguhan yang belum pernah Kami berikan kepadamu, dan Kami curahkan hujan yang lebat atas mereka dan Kami jadikan sungai-sungai yang mengalir di bawah mereka, kemudian Kami binasakan mereka kerana dosa mereka sendiri dan Kami ciptakan sesudah mereka generasi yang lain. "
Qs.Al-An'am: 6

Istilah "generasi" ini adalah merujuk pada generasi2 manusia sblm nabi adam ini kerana al quran akan merujuk bangsa manusia adam dengan istilah "kaum" bukan "generasi" spt kaum nabi luth, kaum aad, kaum quraish, kaum bani israel. Al quran tidak akan menggunakan generasi aad dan lain2 dan ini jelas menunjukkan istilah "generasi" adalah bangsa2 manusia yg sblm nabi adam. Ayat "kami binasakan mereka" ini juga tidak releven dgn bangsa jin kerana mereka masih wujud sehingga sekarang. Maka ini merujuk pd generasi manusia sebelum adam yg dibinasakan di atas muka bumi ini dan diwujudkan pula generasi manusia yg lain. Generasi manusia sebelum adam juga bukan satu generasi sahaja tetapi banyak rujuk ayat " Apakah mereka tidak memperhatikan beberapa banyak generasi yang telah Kami binasakan sebelum mereka" bermakna banyak generasi manusia sblm adam pernah menjadi khalifah. Berapakah generasi manusia ini?? Rujuk pula kisah rasulullah semasa peristiwa israk mikraj dimana semasa di angkat ke langit ke tujuh, baginda telah melihat seorang tua bongkok tiga, jibrail menyatakan itulah usia bumi ketika ini. Jika dilihat dr usia org tua bongkok tiga maka fasa generasi yg telah dilalui ialah anak- cucu-cicit-piut. Jika ditafsirkan dr sudut generasi ini maka kemungkinan generasi manusia adalah sebanyak 4 generasi (yg penting ianya lebih dr 2 kerana istilah "beberapa generasi" sendiri bermaksud byk).

MOHD_KHAIRYADY said...

Mengapa firman allah "Apakah mereka tidak memperhatikan beberapa banyak generasi yang telah Kami binasakan sebelum mereka "?? Sedangkan jika generasi sebelum adam adalah mustahil utk kita melihat kesan buktinya??
Sebenarnya bukti2 ini telah ada tp masih diperingkat kajian kerana ianya memerlukan kajian mendalam termasuk penggunaan teknologi yg lbh canggih utk kajian ini. Ini sebahagian dr contohnya :-

1) Saintis menemui uranium-uranium yang terurai yang dianggarkan berusia jutaan tahun yang lampau di Oklo, Afrika.

Menurutnya ijtihad MID, perpecahan dan peperangan atom sudah terjadi dan menyaksikan kerosakan bumi yang teruk dan hanya beberapa tempat yang selamat. Ledakan itu jugalah yang menghancurkan sebahagian besar peninggalan peradaban sebelum Adam.

2) Pada 2006, dua orang penyelam Jerman telah tidak sengaja menemui rangka manusia yang mempunyai saiz kanak-kanak. Dua penyelam daripada Jerman ini sebenarnya ingin menjelajah satu Cenote di Mexico. Cenote adalah lubang besar yang ditenggalami air disebabkan oleh luluhawa dan perubahan rupabumi. Rangka kanak-kanak itu ditemui dalam satu gua di dalam Cenote tersebut.

Rangka kanak-kanak ini ditemui di gua bawah tanah dekat Tulum, Mexico. Rangka kanak-kanak yang digelar Young Hol Chan telah diakui oleh pakar-pakar arkeologi sebagai rangka kanak-kanak tertua yang pernah ditemui di benua Amerika. Rangka itu berusia 10,000 ribu tahun.!

Berbanding dengan usia tamadun pertama iaitu sekitar 6010 tahun, rangka ini sebenarnya telah membuka kunci rahsia tentang ‘manusia’ sebelum kedatangan Nabi Adam as.

3) Baru-baru ini, saintis bergitu terkejut dengan penemuaan rangka-rangka manusia yang bergelimpangan di Mohenja-Daro di Lembah Indus. Apabila diselidik, rangka tersebut telah dicemari dengan radioaktif akibat letusan nuklear. Apakah makhluk purba pernah menggunakan senjata canggih sehingga menghuru-harakan bumi Allah swt ini?

Ayat2 al quran juga tidak semua dapat dibuktikan dgn teknologi yg sedia ada kerana ianya kadang kala menjangkau teknologi kehadapan. Sebagai cth :
"Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal ia berjalan sebagai jalannya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." An Naml (27) : Verse 88

Di dalam ayat di atas diterangkan kepada kita bahawa walaupun gunung-ganang yang kita lihat adalah kaku, namun Allah SWT mengajarkan kepada kita bahawa sebenarnya gunung ganang itu bergerak pantas sebagaimana awan bergerak.

سبحان الله…. ما شاء الله

Kebenaran Al-Quran ternyata mendahului zaman manusia...

Petikan :

Pergerakan gunung seperti yang telah dinyatakan dalam ayat ini adalah disebabkan oleh pergerakan kerak bumi yang mana ia terapung di atas lapisan mantel yang berketumpatan lebih tinggi.

Alfred Wegener (1880-1930) telah mengemukakan teori hanyutan benua (Continental Drift) bahawa benua-benua di Bumi sebenarnya telah bergabung membentuk satu daratan yang luas yang dipanggil ‘pangea’, yang mana akhirnya benua-benua ini telah terpisah seperti yang ada sekarang.

…..

Di sana harus dinyatakan beberapa fakta penting; Tuhan merujuk pergerakan gunung-ganang sebagai satu gerakan ‘penghanyutan’ dalam ayat tersebut. Hari ini, saintis moden juga menggunakan istilah “hanyutan benua’ untuk fenomena ini.

Khalifah (Apabila Islam Berbicara)

Selera Orang Kita

Republic Of Monggol

Senarai Blog-Blog Malaysia

Recent Posts